9 Maret 2015

Jadi Anak Proyek

Sebelumnya mau minta maaf sama diri sendiri karena udah lama sok sibuk ngga ngurus blog ini -__- maaf meskipun banyak cerita yang ditulis dan tersimpan di draft, tapi belum sempat buat nerusin cerita sampe selesai :(

Okay, kembali ke cerita pengalaman baru saya yang masih hits, yaitu dua minggu jadi anak proyek!

Putri, si anak kemarin sore di kantor yang tiba-tiba dikirim ke site disuruh membantu menyelesaikan masalah yang ada di sana. Site kali ini sebenernya cuma di daerah Bojonegoro yang katanya proyek ini untuk mengolah cadangan minyak onshore terbesar yang tersisa yang dimiliki Indonesia. Bingung harus apa, ngga mau ke site, sampe akhirnya pasrah karena saya ngga pernah tau sedikitpun tentang proyek ini. Bahkan saat proyek ini mulai pun saya masih kuliah haha

Namanya orang kerja, mau ga mau, suka ga suka, ya harus memberikan yang terbaik buat perusahaan (pelajaran nomor 1). Selama persiapan ke site pun di kantor dihibur dengan perkataan senior-senior "gapapa belajar ke lapangan, masa engineer ga pernah liat plant langsung ke lapangan, emang ga pengen liat valve? ga pengen liat strainer?" (pelajaran nomor 2). *dalem hati: saya pernah kok Pak ke plant tapi plant udah jadi di Badak :p*

Singkat cerita.... akhirnya saya berangkat ke Bojonegoro dengan bekal pengetahuan spec proyek ini seadanya, sebisanya baca sedikit tentang apa yang akan saya kerjakan di sana. Tantangan pertama jadi anak proyek adalah berangkat sebelum matahari terbit dan pulang ke hotel lagi setelah matahari terbenam. Kenapa? karena letak site nya jauh dari hotel, ibaratnya hotelnya di tengah kota dan site nya di pinggir kota -_-

Setelah safety induction dan persiapan kerja di site, saya mulai bekerja di site. Maksudnya kerja di site ini bukan ke lapangan kok, tetep kerja di kantornya hehe. Setelah dijelaskan masalah apa yang sebenarnya terjadi, dan mengerti apa yang harus saya lakukan. Saya mulai mempelajari dan mencari cara agar kerjaan ini bisa selesai dalam waktu dua minggu sehingga saya boleh pulang ke Jakarta. Udah ga berminat jalan-jalan, eksplore kota Bojonegoro, ataupun beli oleh-oleh. Pokoknya cuma pengen menyelesaikan pekerjaan! hahaha. Untungnya, di sana banyak temen-temen yang bisa menghibur kebosanan saat di site, yah masih bersyukur banget ada mereka yang bisa diikutin jadi ga takut digodain orang proyek zzzz

Okay, akhirnya pekerjaan yang diberikan dapat selesai dengan tepar waktu. Karena masalah yang terjadi sebenarnya bukan masalah teknikal, jadi saya merasa itulah usaha terbaik saya yang bisa saya lakukan saat itu :) *intinya sih seneng boleh pulang hahaha

Selama dua minggu jadi anak proyek bener-bener merasa, sebuah proyek EPC akan sangat dinamis ketika masuk ke fase construction dan commissioning. Dengan main-main ke site sebenernya bisa tau apa sih kesalahan pada fase engineeringnya yang bisa berakibat menyusahkan pada fase construction (pelajaran no.3) tapiiii ya kalo buat cewek kayak saya gini jangan lama-lama deh di site nya :p

Akhirnya, waktu kepulangan saya ke Jakarta tiba. Saking bersemangatnya saya udah minta diantar ke stasiun dari setelah magrib yang padahal keretanya jam 8 malam dan waktu tempuh dari hotel pun juga sangat singkat. Sampai supir yang mengantar bilang "Mbak, sampeyan kepagian sampe stasiun loh nanti" "gapapa Pak saya tunggu di stasiun aja". Dan benar saja... nunggu keretanya lama banget hahaha sampe akhirnya diajak ngobrol sama ibu-ibu setengah baya saat nunggu kereta. Lagi-lagi... saya masih dikira anak sekolah -__- dan si ibu kaget kalau saya sudah kerja dan dikirim ke lapangan haha

Setelah masuk kantor di Jakarta lagi, saya langsung lapor bos di Jakarta kalau saya sudah kembali. Sampe akhirnya yang ada malah curhat ke Lead Engineer saya dan saya minta kalau saya di Jakarta saja... karena si Bapak ini sangat ke-bapak-an dan suka bercanda, beliau malah bercanda "yaampun putri saya kira kamu tenggelam di site ga bisa pulang" -___-

Sekian pengalaman dua minggu jadi anak proyek. Banyak banget hal baru yang dihadapi, mulai dari gimana rasanya kerja saat gelap ketemu gelap, gimana rasanya menjadi kaum minoritas karena di site amat jarang perempuan, bagaimana harus survive rebutan bis sama bapak-bapak proyek saat pulang, sampai mengetahui bagaimana fase construction yang aslinya ruwet haha pokoknya terima kasih atas kesempatan nya untuk bisa melihat site :D 

2 komentar:

  1. hai kak.. aku mau tanya, kalo di metalurgi material ui lebih banyak porsi belajar metalurgi atau materialnya? atau mungkin sama besar? boleh gak kita milih untuk lebih banyak belajar di salah satu antara material or metalurgi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai, kalo di UI kita belajar semua, metalurgi dan material dan ga bisa milih lebih pengen mendalami metalurgi atau material. paling bisa lebih memilih saat tugas akhir. semoga menjawab pertanyaannya :)

      Hapus